Trik Pemasaran Konten Penghematan Uang Yang Harus Dicoba Setiap Pemasar

Dengan strategi yang tepat, seorang pemasar dapat dengan mudah menikmati manfaat luar biasa dari pemasaran konten. Beberapa dari manfaat ini adalah lebih banyak lalu lintas, reputasi yang lebih baik, dan pertumbuhan yang berkelanjutan baik dalam lalu lintas maupun reputasi dalam jangka panjang hanya dengan sedikit peningkatan anggaran. Dengan kewirausahaan, biaya dan menjaga anggaran pemasaran dalam batas sangat penting.

Meskipun pemasaran konten sangat populer karena efisiensi biayanya, itu tidak gratis atau murah. Berinvestasi besar-besaran pada karyawan internal atau perusahaan eksternal yang terhormat diperlukan untuk menghasilkan pekerjaan yang sangat baik dan menjalankan strategi berkualitas tinggi. Dan selalu ingat bahwa dalam pemasaran, desain merek yang efektif juga diperlukan agar audiens Anda tetap terpikat.

Untungnya, seorang pemasar masih dapat memotong biaya tanpa harus mengorbankan kualitas kampanye dengan bantuan beberapa trik menghemat uang. Di bawah ini adalah strategi yang ditemukan sangat berguna oleh banyak pemasar.

1. Menggunakan kembali konten lama. Bagi sebagian orang, ini bukan ide yang baik. Tapi jujur, itu hanya akan buruk jika konten lama digunakan kembali dengan cara yang salah. Jika misalnya, seorang pemasar memiliki posting blog ‘topik hijau’ yang sukses yang dia posting dua tahun lalu. Karena konten blog ini tetap segar dan dapat menarik banyak lalu lintas, tidak ada salahnya jika dia mengunjungi kembali dan memposting ulang artikel tersebut.

Terbukti, memposting ulang artikel yang sama mengatakan setiap bulan tidak akan memberinya hasil baru. Pilihannya yang mungkin adalah menunggu satu atau dua tahun sebelum memposting ulang, dia bahkan bisa lolos dengan publikasi ulang penuh.

Jika seandainya dia memutuskan untuk memposting ulang blognya dengan konten yang selalu hijau tetapi tanpa menunggu sampai berumur satu tahun, dia dapat melakukannya dengan mengubah judul, mengatur ulang bagian internal, atau mengedit konten isi untuk memberikan artikel “tampilan” baru. Dia hanya perlu memastikan bahwa URL tempat awalnya diterbitkan sama atau jika tidak, dia mungkin kehilangan ekuitas SEO yang telah dibangun oleh artikel tersebut.

2. Membayangkan ulang konten di media baru Seorang pemasar dapat mengonversi artikelnya yang sukses ke berbagai media seperti infografis atau sorotan video. Dia juga dapat menggunakan potongan tertentu dari artikelnya dan membagikannya di media sosial sebagai tweet atau posting Facebook. Membayangkan kembali cara-cara baru untuk menerbitkan ulang blog lama namun efektif pasti akan membantu dalam memotong biaya pemasaran konten.

3. Jangan berhenti pada publikasi konten, majulah dengan promosi konten. Pemasaran konten dimulai dengan brainstorming ide dan pembuatan konten, pengeditan, dan publikasi. Tetapi pemasar yang sukses tidak berhenti dan berpikir bahwa pekerjaan mereka selesai setelah menerbitkan artikel mereka, mereka melampaui itu dan mempromosikan konten mereka.

Eric Siu, kontributor Pengusaha dan CEO Single Grain, menyebutkan bahwa seorang pemasar harus menghabiskan 20% waktunya untuk membuat konten dan 80% untuk mempromosikan konten. Seseorang dapat memulai dengan memamerkan karyanya di saluran media sosialnya dan melanjutkan dengan mengirimkan iklan berbayar ke sana, melakukan pemasaran influencer, mengirimkannya ke StumbleUpon atau Reddit, dan membangun tautan internal ke sana