Pelancong kembali ke Asia Tenggara tetapi inflasi bisa merugikan

Setelah lebih dari dua tahun penguncian dan kontrol perbatasan, Asia Tenggara akhirnya mengalami beberapa kemiripan dengan masa lalu perjalanan.

Penerbangan terus kembali ke level 2019 di ekonomi utama kawasan itu, dengan Singapura, Thailand, dan Malaysia menjadi tujuan paling populer tahun ini, menurut perusahaan analisis data penerbangan Cirium.

Di Singapura, yang memiliki pemesanan penerbangan masuk terbanyak di kawasan ini tahun ini, pemesanan naik dari sekitar 30% dari level 2019 pada Januari menjadi 48% pada pertengahan Juni. Filipina juga melihat peningkatan tajam dalam pemesanan, dari sekitar 20% pada awal Januari, menjadi hampir 40% pada pertengahan Juni, menurut Cirium.

Pariwisata adalah penghasil uang utama bagi Asia Tenggara, kawasan yang dikunjungi pengunjung internasional lebih dari dua kali lipat dari 63 juta pada 2009 menjadi 139 juta pada 2019, menurut Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Industri ini menyumbang sekitar 10% dari produk domestik bruto di Vietnam, Singapura dan Malaysia dan antara 20% dan 25% dari PDB di Thailand, Kamboja dan Filipina, menurut laporan Mei 2022 yang diterbitkan oleh Asian Development Bank.

Bagan Cirium tentang jumlah absolut kursi yang dilacak (yaitu, kapasitas yang disediakan oleh maskapai penerbangan) pada tahun 2022 di Asia Tenggara dan Nepal.

Pandemi “mungkin lebih dahsyat di Asia Tenggara daripada di seluruh dunia [because] pemerintah menutup perbatasan selama hampir dua tahun,” kata Gary Bowerman, direktur perusahaan riset perjalanan Check-in Asia. “Bahkan ada pembatasan perjalanan domestik.”

“Jika Anda membandingkannya dengan Amerika Utara atau Eropa, misalnya, pada tahun 2020 dan 2021 … mereka memiliki beberapa arus pariwisata dan perjalanan,” katanya.

Mengubah kebiasaan bepergian

Sebagian besar negara di Asia Tenggara – termasuk Singapura, Thailand, Indonesia, Malaysia, Vietnam, dan Filipina – telah berhenti mewajibkan pelancong yang divaksinasi penuh untuk melakukan tes Covid-19 sebelum bepergian.

Setelah Singapura membatalkan persyaratan pengujian pra-perjalanan pada bulan April, bisnis “meningkat dengan cepat dan ganas,” kata Stanley Foo, pendiri operator tur lokal Oriental Travel & Tours. Dia mengatakan para pelancong memesan perjalanan lebih lama dan menghabiskan lebih banyak dari sebelumnya juga.

Sebelum pandemi, perusahaan menerima sekitar 20 pemesanan tur seminggu, sebagian besar untuk tur yang berlangsung tiga hingga empat hari. Sekarang, menangani 25 pemesanan seminggu, beberapa untuk perjalanan hingga 10 hari. Pengeluaran rata-rata untuk tur yang disesuaikan naik dari sekitar $2.000 per orang sebelum pandemi menjadi $4.000 menjadi $6.000 hari ini, kata Foo.

“Itu karena perjalanan balas dendam,” kata Foo. “Mereka telah menabung cukup banyak selama dua tahun terakhir.”

Karena turis menghabiskan lebih banyak waktu di Singapura, Foo dan tim pemandu wisatanya membawa klien ke tempat-tempat di luar rencana perjalanan wisata yang biasa — ke pinggiran kota untuk menyaksikan penduduk melakukan tai chi dan memesan kopi di pusat jajanan “cara Singapura,” dia dikatakan.

Joanna Lu dari Ascend by Cirium, bagian konsultan perusahaan, mengatakan orang-orang juga menghabiskan lebih banyak waktu untuk merencanakan perjalanan mereka. Mereka “memastikan mereka dilindungi untuk perubahan tak terduga,” katanya.

Bukan turis biasa Anda

Wisatawan yang menghubungi Foo berasal dari seluruh dunia, terutama negara-negara Asia Tenggara, katanya.

Itu sangat kontras dengan bisnisnya sebelum pandemi, ketika warga negara China termasuk di antara kelompok klien terbesar perusahaannya, kata Foo. China terus “membatasi ketat” perjalanan yang tidak penting ke luar negeri.

Dengan penutupan sebagian besar China, operator pariwisata di Asia Tenggara akan menargetkan turis Jepang, Korea Selatan, dan khususnya, India, untuk menutupi kekurangan pengunjung China, kata Gary Bowerman dari Check-in Asia.

Sajjad Husain | aplikasi | Gambar Getty

Pada tahun 2019, pengunjung dari China membuat lebih dari 30% turis ke beberapa negara Asia Tenggara, menurut Bank Pembangunan Asia, sebuah fakta yang membuat penutupan perbatasan China yang berkepanjangan bahkan lebih menyakitkan bagi kawasan tersebut.

“Penurunan lalu lintas di China semakin dalam pada bulan April karena pembatasan perjalanan yang ketat membatasi perjalanan udara masuk, ke dan dari negara itu,” kata Lu, seraya menambahkan bahwa dia tidak berharap situasinya akan segera berubah.

John Grant, kepala analis di perusahaan data perjalanan OAG, mengatakan pemulihan perjalanan Asia tertinggal dari benua lain karena ketergantungannya pada pengunjung internasional, terutama dari China, serta berbagai strategi pembukaan kembali di wilayah tersebut.

Asia Tenggara memiliki sekitar 66% kapasitas penerbangan – diukur dengan kursi maskapai terjadwal – dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, menurut OAG. Eropa dan Amerika Utara masing-masing kembali ke sekitar 88% dan 90% dari kapasitas pra-pandemi, menurut data OAG.

Langit mendung di depan

Pemulihan perjalanan Asia Tenggara juga menghadapi tantangan global lainnya: kenaikan biaya dan suku bunga, inflasi, dan potensi resesi.

Harga bahan bakar jet pada awal Juni naik 128% dari tahun lalu, menurut Asosiasi Transportasi Udara Internasional. Akibatnya, maskapai menaikkan tarif, tetapi “setidaknya hingga saat ini tampaknya tidak memengaruhi permintaan karena orang-orang memiliki permintaan yang terpendam selama dua tahun,” kata Grant.

Tapi itu bisa dengan cepat berubah jika biaya tambahan bahan bakar bertepatan dengan inflasi yang memakan pengeluaran wisatawan, katanya.

Naiknya suku bunga kemungkinan akan mendevaluasi mata uang negara berkembang terhadap dolar AS, membuat impor lebih mahal dan mengurangi berapa banyak yang dapat dihabiskan wisatawan untuk hal-hal yang tidak penting seperti liburan, kata Bowerman.

Terlepas dari kekuatan ini, orang dalam perjalanan mengatakan kebanyakan orang belum membatalkan rencana mereka.

Kepala Humas Expedia Asia Lavinia Rajaram mengatakan wisatawan yang berbasis di Singapura sudah merencanakan liburan akhir tahun, sementara yang lain memesan perjalanan untuk bulan September dan Oktober yang lebih tenang.

Ditambah lagi, jika maskapai mendapatkan kapasitas penerbangannya kembali ke level pra-Covid, harga tiket pesawat dapat menjadi normal, tambah Rajaram.

Foo mengatakan dia berharap untuk melihat lebih banyak konvensi dan pameran diadakan di Singapura pada paruh kedua tahun ini, di mana perusahaan dapat melibatkan agensi seperti dia untuk melakukan tur sampingan bagi pengunjung bisnis.

Dimana para pekerja?

Bahkan jika Asia Tenggara terus menarik arus wisatawan, maskapai penerbangan mungkin harus menolak mereka jika mereka tidak dapat menemukan cukup pekerja untuk melayani penerbangan mereka.

Banyak pekerja di industri perjalanan udara keluar atau diberhentikan selama dua tahun pertama pandemi. Industri penerbangan memiliki pekerjaan 50% lebih sedikit pada akhir tahun 2021 dibandingkan dengan masa pra-Covid – dari 87,7 juta menjadi sekitar 43,8 juta – menurut asosiasi transportasi udara global Aviation Benefits Beyond Borders.

Pembatalan penerbangan, penundaan dan bandara yang padat membuat frustrasi musim perjalanan musim panas di Eropa dan Amerika Utara. Upah rendah telah membuat bekerja di bandara dan maskapai penerbangan menjadi tidak menarik, dan para pekerja di Eropa menentang upah rendah dan kondisi kerja yang buruk.

Kekacauan perjalanan di belahan dunia lain yang belum melanda Asia Tenggara adalah situasi yang diharapkan para pejabat di kawasan itu untuk dihindari.

Grup Bandara Changi Singapura ingin mengisi 250 lowongan pada akhir tahun, menurut agensi tersebut. Singapore Airlines telah memilih lebih dari 800 awak kabin dari beberapa ribu aplikasi, yang “tiga hingga empat kali lebih banyak” daripada yang diterima pada hari-hari pra-Covid, kata maskapai itu dalam email ke CNBC.

Komisi Penerbangan Malaysia mengatakan kepada CNBC bahwa maskapai penerbangan lokal “secara aktif mencari untuk merekrut,” tetapi “permintaan untuk perjalanan udara tetap tidak pasti karena Malaysia berkembang ke fase endemik Covid-19.”

Singapore Airlines mengatakan kapasitas penumpang rata-rata sekitar 61% dari tingkat pra-pandemi pada kuartal pertama dan mengharapkan kenaikan menjadi 67% pada kuartal kedua 2022, kata maskapai itu dalam sebuah pernyataan pada Mei 2022.

Roslan Rahman | aplikasi | Gambar Getty

Tapi ada tanda-tanda retak. Pada bulan April, Grup Bandara Changi harus mengatur ulang beberapa penerbangan selama akhir pekan yang panjang selama empat hari karena kekurangan staf, menurut laporan media lokal.

Media Malaysia melaporkan bahwa sekitar 1 dari 10 penerbangan domestik yang terbang selama periode perayaan Hari Raya Idul Fitri pada akhir April dan awal Mei ditunda, sebagian karena kekurangan pekerja.

Mayur Patel, direktur penjualan regional OAG untuk Jepang dan Asia-Pasifik, mengatakan maskapai penerbangan telah ditolak slot tambahan untuk mendarat atau lepas landas karena bandara tidak memiliki cukup tenaga untuk mengakomodasi penerbangan tambahan.

“Saya pikir rencananya adalah untuk kembali ke level pra-Covid tetapi dengan [the] Ketidakpastian China, ini akan … rumit,” kata Patel.