Miliaran orang masih menghirup udara tidak sehat

Miliaran orang  : Hampir seluruh populasi global (99%) menghirup udara yang melebihi batas kualitas udara WHO, dan mengancam kesehatan mereka. Sejumlah rekor lebih dari 6000 kota di 117 negara sekarang memantau kualitas udara, tetapi orang-orang yang tinggal di dalamnya masih menghirup tingkat partikel halus dan nitrogen dioksida yang tidak sehat, dengan orang-orang di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah menderita paparan tertinggi.

Temuan tersebut telah mendorong Organisasi Kesehatan Dunia untuk menyoroti pentingnya membatasi penggunaan bahan bakar fosil dan mengambil langkah nyata lainnya untuk mengurangi tingkat polusi udara.

Dirilis menjelang Hari Kesehatan Dunia, yang tahun ini merayakan tema Planet kita, kesehatan kita, pembaruan tahun 2022 dari database kualitas udara Organisasi Kesehatan Dunia memperkenalkan, untuk pertama kalinya, pengukuran tanah dari konsentrasi rata-rata tahunan nitrogen dioksida (NO2), polutan perkotaan yang umum dan prekursor partikulat dan ozon. Ini juga mencakup pengukuran partikel dengan diameter sama atau lebih kecil dari 10 m (PM10) atau 2,5 m (PM2.5). Kedua kelompok pencemar tersebut terutama berasal dari aktivitas manusia yang berkaitan dengan pembakaran bahan bakar fosil.

Basis data kualitas udara yang baru adalah yang paling luas dalam cakupan paparan polusi udara di darat. Sekitar 2.000 lebih kota/pemukiman manusia sekarang merekam data pemantauan tanah untuk partikel – PM10 dan/atau PM2.5 – daripada pembaruan terakhir. Ini menandai peningkatan hampir 6 kali lipat dalam pelaporan sejak database diluncurkan pada tahun 2011.

Sementara itu, bukti dasar kerusakan polusi udara terhadap tubuh manusia telah berkembang pesat dan menunjukkan kerusakan signifikan yang disebabkan oleh bahkan tingkat rendah dari banyak polutan udara.

Partikulat, terutama PM2.5, mampu menembus jauh ke dalam paru-paru dan memasuki aliran darah, menyebabkan dampak kardiovaskular, serebrovaskular (stroke), dan pernapasan. Ada bukti yang muncul bahwa partikel berdampak pada organ lain dan juga menyebabkan penyakit lain.

NO2 dikaitkan dengan penyakit pernapasan, terutama asma, yang menyebabkan gejala pernapasan (seperti batuk, mengi atau kesulitan bernapas), rawat inap di rumah sakit, dan kunjungan ke ruang gawat darurat.

WHO tahun lalu merevisi Pedoman Kualitas Udaranya, menjadikannya lebih ketat dalam upaya membantu negara-negara mengevaluasi kesehatan udara mereka sendiri dengan lebih baik.

“Kekhawatiran energi saat ini menyoroti pentingnya mempercepat transisi ke sistem energi yang lebih bersih dan lebih sehat,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO. “Harga bahan bakar fosil yang tinggi, keamanan energi, dan urgensi untuk mengatasi tantangan kesehatan kembar dari polusi udara dan perubahan iklim, menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk bergerak lebih cepat menuju dunia yang jauh lebih sedikit bergantung pada bahan bakar fosil.”

Langkah-langkah yang dapat diambil pemerintah untuk meningkatkan kualitas dan kesehatan udara
Sejumlah pemerintah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kualitas udara, tetapi WHO menyerukan intensifikasi tindakan cepat untuk:

mengadopsi atau merevisi dan menerapkan standar kualitas udara nasional sesuai dengan Pedoman Kualitas Udara WHO terbaru;
memantau kualitas udara dan mengidentifikasi sumber pencemaran udara;
mendukung transisi ke penggunaan eksklusif energi rumah tangga bersih untuk memasak, memanaskan dan penerangan;
membangun sistem transportasi umum yang aman dan terjangkau serta jaringan yang ramah pejalan kaki dan bersepeda;
menerapkan standar emisi dan efisiensi kendaraan yang lebih ketat; dan menegakkan inspeksi dan perawatan wajib untuk kendaraan;
berinvestasi dalam perumahan hemat energi dan pembangkit listrik;
meningkatkan pengelolaan limbah industri dan kota;
mengurangi pembakaran limbah pertanian, kebakaran hutan dan kegiatan wanatani tertentu (misalnya produksi arang); dan
memasukkan polusi udara dalam kurikulum untuk profesional kesehatan dan menyediakan alat untuk sektor kesehatan untuk terlibat.
Negara-negara berpenghasilan tinggi melihat polusi partikulat yang lebih rendah, tetapi sebagian besar kota memiliki masalah dengan nitrogen dioksida
Di 117 negara yang memantau kualitas udara, udara di 17% kota di negara berpenghasilan tinggi berada di bawah Pedoman Kualitas Udara WHO untuk PM2.5 atau PM10. Di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, kualitas udara di kurang dari 1% kota memenuhi ambang batas yang direkomendasikan WHO.

Miliaran orang  Secara global, negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah masih mengalami paparan yang lebih besar terhadap tingkat PM yang tidak sehat dibandingkan dengan rata-rata global, tetapi pola NO2 berbeda, menunjukkan sedikit perbedaan antara negara-negara berpenghasilan tinggi dan rendah dan menengah.

Sekitar 4000 kota/pemukiman manusia di 74 negara mengumpulkan data NO2 di permukaan tanah. Secara gabungan, pengukuran mereka menunjukkan bahwa hanya 23% orang di tempat-tempat ini menghirup konsentrasi rata-rata tahunan NO2 yang memenuhi tingkat dalam versi terbaru Pedoman Kualitas Udara WHO.

“Setelah selamat dari pandemi, tidak dapat diterima untuk masih memiliki 7 juta kematian yang dapat dicegah dan tahun-tahun kesehatan yang hilang yang tak terhitung jumlahnya yang dapat dicegah karena polusi udara. Itulah yang kami katakan ketika kami melihat gunungan data polusi udara, bukti, dan solusi yang tersedia

label. Namun terlalu banyak investasi yang masih tenggelam dalam lingkungan yang tercemar daripada di udara yang bersih dan sehat,” kata Dr Maria Neira, Direktur WHO, Departemen Lingkungan, Perubahan Iklim dan Kesehatan.

Peningkatan dalam pemantauan diperlukan
Orang yang tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah adalah yang paling terpapar polusi udara. Mereka juga paling tidak tercakup dalam hal pengukuran kualitas udara – tetapi situasinya membaik.

Eropa, dan sampai batas tertentu Amerika Utara, tetap menjadi wilayah dengan data kualitas udara terlengkap. Di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah, sementara pengukuran PM2.5 masih belum tersedia, mereka telah melihat peningkatan besar untuk pengukuran antara pembaruan basis data terakhir pada tahun 2018 dan yang ini, dengan tambahan 1500 pemukiman manusia di negara-negara ini yang memantau kualitas udara .

Pedoman Kualitas Udara WHO
Miliaran orang  Dasar bukti untuk bahaya yang disebabkan oleh polusi udara telah berkembang pesat dan menunjukkan bahaya yang signifikan yang disebabkan oleh bahkan tingkat rendah dari banyak polutan udara. Tahun lalu, WHO menanggapi dengan merevisi Pedoman Kualitas Udara untuk mencerminkan bukti, membuatnya lebih ketat, terutama untuk PM dan NO2, sebuah langkah yang sangat didukung oleh komunitas kesehatan, asosiasi medis, dan organisasi pasien.

Basis data 2022 bertujuan untuk memantau keadaan udara dunia dan menjadi masukan bagi pelacakan kemajuan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Hari Kesehatan Sedunia 2022
Hari Kesehatan Dunia, yang diperingati pada 7 April, akan memusatkan perhatian global pada tindakan mendesak yang diperlukan untuk menjaga manusia dan planet ini tetap sehat dan mendorong gerakan untuk menciptakan masyarakat yang berfokus pada kesejahteraan. WHO memperkirakan bahwa lebih dari 13 juta kematian di seluruh dunia setiap tahun disebabkan oleh penyebab lingkungan yang dapat dihindari.