Cruise dituduh budaya keselamatan ‘kacau’ dengan tuduhan

Seseorang yang mengaku sebagai karyawan Cruise saat ini menyampaikan kekhawatiran kepada regulator California tentang budaya keselamatan dan kesiapan perusahaan teknologi mengemudi sendiri untuk memulai operasi komersial di San Francisco.

Surat itu tiba di kotak masuk Komisi Utilitas Publik California untuk pelapor 19 Mei, dua minggu sebelum regulator membersihkan robotaxis Cruise untuk layanan komersial tersebut.

Pelapor yang diduga menggambarkan keadaan “menunjukkan lingkungan yang sangat kacau” di mana setidaknya satu masalah keamanan yang terdokumentasi tidak tertangani selama berbulan-bulan. Orang tersebut lebih lanjut mengatakan informasi dari kecelakaan lalu lintas yang melibatkan kendaraan perusahaan disembunyikan dari karyawan yang bekerja pada sistem keselamatan kritis.

Berdasarkan pengalaman tersebut, kelompok kendaraan yang terjebak di persimpangan dan diskusi dengan sesama karyawan, orang tersebut menulis, “Pegawai umumnya tidak percaya kami siap untuk diluncurkan ke publik, tetapi ada ketakutan untuk mengakui hal ini karena harapan dari pimpinan dan investor.”

Cruise mayoritas dimiliki oleh General Motors.

Seorang juru bicara komisi tersebut mengatakan bahwa agensi tersebut “melihat kekhawatiran yang diangkat dalam surat itu,” meskipun tidak mengatakan apakah komisioner mengetahui keberadaannya ketika mereka memberikan suara pada 2 Juni untuk menyetujui aplikasi Cruise untuk memulai layanan komersial.

Agensi juga tidak mengatakan apakah mereka telah memverifikasi bahwa surat anonim itu, sebenarnya, dari seorang karyawan Cruise. Orang tersebut telah menulis bahwa mereka dapat membantu memverifikasi status dan identitas pekerjaan. Berita Otomotif menghubungi penulis anonim, tetapi mereka tidak membalas permintaan komentar.

Tinjauan Komisi Utilitas Publik California pertama kali dilaporkan Kamis oleh Jurnal Wall Street.

Cruise mengatakan perusahaan memiliki hubungan yang transparan dengan komisi dan badan pengatur lainnya dan bahwa para eksekutifnya bertemu dengan perwakilan pengatur secara sering dan berkelanjutan.

“Catatan keselamatan kami dilacak, dilaporkan, dan diterbitkan oleh beberapa lembaga pemerintah,” kata Drew Pusateri, juru bicara Cruise. “Kami bangga akan hal itu dan itu berbicara untuk dirinya sendiri.”

Pengetahuan tentang keberadaan surat itu muncul di tengah serentetan insiden yang melibatkan robotaksi kapal pesiar yang beroperasi di San Francisco.

Pada bulan April, seorang petugas polisi San Francisco menepi sebuah kendaraan Cruise karena melaju di malam hari tanpa lampu depan menyala. Kemudian kendaraan memposisikan dirinya sebelum lalu lintas berhenti. Belakangan bulan itu, sebuah kendaraan Cruise memblokir jalur truk Pemadam Kebakaran San Francisco dalam perjalanan ke kobaran api, memperlambat responsnya terhadap kebakaran yang mengakibatkan cedera.

Pada bulan Juni, salah satu robotaxis perusahaan terlibat dalam kecelakaan yang mengakibatkan cedera, mendorong penyelidikan dari regulator keselamatan federal. Pada 28 Juni, beberapa kendaraan Cruise berkerumun di persimpangan dan memblokir lalu lintas hingga dipindahkan oleh karyawan.

Dalam surat tersebut, tersangka pelapor mengatakan insiden pengelompokan itu, yang secara internal dikenal sebagai Vehicle Retrieval Events atau VRE, terjadi secara teratur.

Orang tersebut menulis bahwa mereka memiliki pengetahuan langsung tentang insiden ini dan bahwa, meskipun kadang-kadang dapat diselesaikan dengan bantuan jarak jauh, “ada beberapa kasus di mana sistem mundur juga gagal dan tidak mungkin untuk mengarahkan kendaraan dari jarak jauh di luar jalur. mereka memblokir sampai mereka secara fisik ditarik dari lokasi mereka ke fasilitas.”

Di luar insiden itu, orang tersebut menulis bahwa masalah keamanan yang terdokumentasi tidak ditangani selama enam bulan, menunjukkan bahwa proses yang mereka pikir akan memakan waktu berhari-hari untuk ditangani malah “akan tetap dalam triase tanpa batas.”

Pengalaman langsung itu bertentangan dengan tujuan keselamatan aspirasional yang ditetapkan oleh CEO Cruise Kyle Vogt, yang menurut penulis surat anonim mendorong pekerja untuk berbagi masalah terkait keselamatan. Tanda-tanda yang dipasang di seluruh kantor perusahaan lebih lanjut mendorong pekerja untuk menggunakan proses internal untuk menyampaikan masalah keselamatan.

Orang tersebut menulis bahwa mereka percaya bahwa pendekatan perusahaan tidak “konsisten dengan budaya yang mengutamakan keselamatan”.

Pusateri, juru bicara Cruise, mengatakan 94 persen responden setuju dengan pernyataan bahwa “Keselamatan adalah prioritas utama di sini” dalam survei internal April terhadap lebih dari 2.000 karyawan Cruise.